Pengikut

Masa Kecil Penuh Kenangan dan Bahagia

Masa kecil adalah masa yang paling bahagia bagi saya. Masa yang saat ini saya rindukan kenangannya. Ya, saya lahir di tahun 91 dimana tahun yang penuh kenangan, seperti yang kita ketahui generasi 90an adalah generasi yang paling bahagia. Kenapa sih, masa kecil itu selalu identik dengan bahagia? Sederhana sekali, karena pada saat itu saya bisa menikmati masa kecil tanpa gadget. Ya, masa kecil yang sangat bahagia. Saya dilahirkan di keluarga yang sederhana, dimana bagi saya sederhana itu tak menghalangi saya untuk menikmati masa kecil yang penuh kenangan dan bahagia. Ah, jika menceritakan tentang masa kecil rasanya saya sedikit malu dengan foto-foto jadul namun melalui postingan ini saya ingin nostalgia ah, masa kecil yang selalu kurindukan sampai kapanpun. Saya terlahir sebagai anak ketiga dari tiga bersaudara dan kedua kakak saya adalah lelaki. Dan berhubung saya perempuan sendiri selain Mama saya maka dapat dipastikan saya sebagai anak bungsu dan manja. Ahahahaha..manja sebagai anak bungsu sudah biasa ya apalagi jika wanita hihihi. Saya dilahirkan dan dibesarkan di Jakarta, tempat yang mempunyai banyak harapan untuk setiap individu. Seperti masa kecil anak pada umumnya, alhamdulilah saya di-didik dengan orangtua yang selalu memberikan kasih sayang, perhatian dan memenuhi kebutuhan anaknya. Mama dan Bapak adalah orang tua saya yang telah merawat saya dari kecil hingga saat ini. Sejak kecil saya telah diajarkan mengenai betapa pentingnya pendidikan sehingga beliau (orang tua) menyekolahkan saya ke TK alias Taman Kanak-kanak.


Masih teringat sekali, pas saat duduk di bangku kanak-kanak saya tipe anak yang pendiam, pemalu, takut bersosialisasi sama teman yang lainnya. Itu terbukti saya masih ditungguin sama Mama dari berangkat pun diantar dan pulang pun di jemput. Saya pasti nangis jika saat jam istirahat tidak ada Mama hihihi ketahuan banget ya manjanya. Huffft sebenarnya agak malu menceritakan ini, tapi semoga bisa bermanfaat. Ketika umur 5 tahun dimana pada umumnya usia segitu anak-anak sudah bisa berbicara dengan jelas, saya berbicara aja masih aaa...uuu...aaaa..uuuuu hiksssssssssss. Padahal saat usia segitu seharusnya sudah bisa berbicara dengan jelas setidaknya mengeja huruf-huruf. Selain loading lama untuk berbicara, saya pun mengalami jalan yang terlambat juga sampai pernah saya disuruh menginjakkan kaki di rumput yang berembun (basah) dimana bertujuan agar kita bisa cepat jalan katanya sih gitu. Kalau sekarang? Wah, sudah bisa kemana-mana sendiri dan ngoceh mulu apalagi kalau sudah ngumpul sama teman yang bisa buat nyaman.


 kiri,kanan (Saudara, Saya, dan Kakak kedua saya) *tutup muka melihat foto ini*


Selepas dari masa TK saya melanjutkan ke masa sekolah dasar, disini perkembangan saya menunjukkan perbaikan dimana saya sudah berani berkenalan dengan teman sebaya namun tetap masih ditungguin sama mama hahahahaha. Jika dilihat dari masa bermain dengan teman sebaya, saya lebih senang pada waktu itu bermain prosotan yang ada di sekolah. Bermain petak umpet, bola bekel, main karet hingga main congklak. Akh, bagi saya masa kecil itu sangat saya rindukan dan andai waktu bisa kembali mungkin saya akan merasa nyaman dengan masa kecil saya dibandingkan dengan masa dewasa saat ini hihihi. Masa kecil yang telah mengajarkan banyak hal dimulai bagaimana cara membangun rasa semangat untuk bersekolah, mengajarkan tentang belajar bersosialisasi dengan teman baru, menghilangkan rasa ketakutan ketika harus maju ke depan kelas. Masih teringat jelas ketika pada waktu itu saya umur 6 tahunan, saya mengalami trauma yang sampai saat ini belum juga saya hilangkan dari ingatan saya. Ketika itu saya naik motor bersama Mama dan Bapak, seperti biasa saya duduk di depan, ketika kami melewati kali setelah pulang dari sekolah, saya tanpa sadar nge-gas motor Bapak saya dan mengakibatkan kami "loncat" ke kali tersebut, untungnya saya ditarik sama Mama jadi tidak hanyut terbawa arus kali pada saat itu. Tapi Bapak saya-lah yang jatuh ke kali tersebut. Dan sampai saat ini bayangan itu masih "menghantui" pikiran saya dan bagi yang penasaran kenapa sampai saat ini saya tidak mau mengendarai motor sendiri maka melalui postingan ini bagi yang penasaran saya tidak mau (belajar) mengendarai motor bisa terjawab. Selain itu saya juga belum niat untuk mengendarai motor sendiri.



Masa sekarang, alhamdulilah sudah berhijab hehehe



Masa sekarang? Saya sedang berusaha menjadi pribadi yang selalu mensyukuri nikmatNya dan selalu mempunyai mimpi untuk harapan-harapan yang akan diwujudkan. Terimakasih masa kecil yang sudah menemaniku, aku rinduuuuu masa kecilku.


Tulisan ini Diikutsertakan Dalam Pena Cinta First Giveaway

34 komentar:

  1. Masa Kecil emang sangat menyenangkan mbak...
    bagaimana pun itu, apalagi tanpa gadget... heee

    Salam kenal ya mbak...

    BalasHapus
  2. Malangnya anak sekarang ya itu, jadi jarang gerak karena yang main cuma jempol doang. Zaman dulu mah sampe gegulingan di tanah juga senang-senang aja hahaha anak zaman sekarang jadi lebih rentan sakit pun :(

    BalasHapus
  3. aku dulu jg sering main2 gitu. klo anak2 skrg mah jrg

    BalasHapus
  4. Alhamdulillah sudah berhijab.

    Semoga beruntung ya mba Titis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulilaaah berhijab sekarang aku Mbak ^^

      Hapus
  5. kebalik sama saya nih, usia 5 tahun saya super duper jago ngoceh, udah gedenya pendiam *eh, masa sih?*

    BalasHapus
  6. ya ampun,yang kejungkel ke kali itu ngeri juga ya mbak

    BalasHapus
  7. masa kecil emang selalu penuh kenangan

    BalasHapus
  8. kangen masa kecil, angen main debgan teman-teman.

    BalasHapus
  9. Ngomongin masa kecil, pasti bawaannya pengin balik lagi. :D

    BalasHapus
  10. waah, aku baru tau deh kaka trauma naik motor kak..
    baca ini aku jd nginget2 masa kecil juga hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duuuuuh jadi ketahuan kan *tutup muka*

      Hapus
  11. Masa kecil yang bahagia walaupun ada sedikit kisah trauma, Mbak. Fotonya lucu :)

    BalasHapus
  12. Wahhh...dirimu beda 3 tahun dengan anak sulungku...anak sulungku lahir thn 94...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehehehe...aku masih kelihatan muda kan Mbak

      Hapus
  13. oh km kelahiran 91 tis.. baru tahu ^.^ sealumni ternyata tuaan aku -_-"

    BalasHapus
  14. Ngga ada Ibuk di rumah kok nangis? Minta tambah uang saku ya, Tis. :D

    BalasHapus
  15. itu kenapa ekspresi fotonya begitu mak? hehehe. ceritanya seru

    Terima kasih sudah ikutan ya

    BalasHapus
  16. Jadi pengen kumpul poto poto jadul :D

    BalasHapus
  17. waktu kecil hidup terasa bebas tanpa beban :D

    BalasHapus
  18. memang mantap dah kenangan masakecil itu takan pernah hilang
    http://obatginjalbocorterampuh.blogspot.com

    BalasHapus

Yuk berkomentar di blog saya, saling berbagi informasi untuk orang lain juga :)

Terima kasih sudah berkunjung, tunggu kunjungan balik saya di blog kalian ya :D