Pengikut

Perlukah untuk Resign Ketika "Batin" Bergejolak??

Semangat ngeblog ^

Pada postingan ini saya ingin sedikit mencurahkan keluh kesah dan saya yakin beberapa orang pasti pernah mengalaminya. Hmm..postingan ini kalau menurut saya sedikit serius dan semoga bisa bermanfaat untuk orang lain. Ya, saat menulis postingan di blog ini berkali-kali saya menghela napas entah kenapa rasanya seperti batin ini bergejolak. Ya, postingan ini saya akan membahas mengenai dunia pekerjaan. Dunia kerja itu tak seindah yang dibayangkan dan penuh dengan tantangan. Kenapa saya ingin membahas dunia kerja? Hanya sekedar keluh kesah yang saya rasakan beberapa bulan ini, entah kenapa saya tidak merasakan kenyamanan dalam bekerja saat ini.




Pada kesempatan ini saya akan membahas mengenai "Perlukah untuk Resign Ketika "Batin" Bergejolak?? Bagi saya pribadi, saya akan menjawab "Iya". Kenapa? Karena saya bukan tipe orang yang bisa berpura-pura dalam bekerja. Bagi saya, kalau hati ini tidak tenang buat apa dipertahankan? Tidak tenang itu ketika kita dalam mengerjakan pekerjaan tergesa-gesa dan selalu ada rasa "kepikiran" kerjaa saya sudah sesuai dengan aturan atau belum ya?



Karena secara tidak langsung, pekerjaan saya langsung berhubungan dengan si Boss. Pasti sudah tahu dong, jika kemauan si Boss tidak sesuai maka secara tidak langsung kita yang bawahan yang kena.

sumber : google
Saya bekerja sebagai seorang karyawan dimana sedang menikmati    masa-masa transisi dari pekerjaan sebelumnya ke pekerjaan sekarang. Bagi saya, tidak mudah untuk beradaptasi dengan  pekerjaan baru ini. Dan saya memerlukan proses, tidak bisa instan harus bisa memback up semuanya.



Jangan bandingkan saya sama karyawan yang sudah bekerja dalam hitungan tahun tersebut, karena pada dasarnya akan berbeda hasilnya. Untuk proses beradaptasi tersebut, saya bukanlah orang yang cepat mengolahnya karena pada dasarnya saya butuh waktu. Waktu untuk belajar dan ilmu yang diajarkan pun tidak sedikit dan bercabang pula. Baru saya bisa membackup satu jobdesk eh ditambah lagi satu persatu dan saya tidak sanggup ketika sehari jobdesk baru mulu. Karena pada dasarnya, pekerjaan saya tidak berulang setiap harinya dan pasti ada perbedaannya. Dan hati kecil ini mulai bergejolak, perlukah saya resign?




Dan saya harus bisa mengambil keputusan dengan segera, kenapa? Saya tidak mau batin saya tersiksa seperti ini. Kerja pun jadi tidak tenang dan rasanya capek serta lelah menghantui mulu. Double capeknya, capek di pekerjaan dan perjalanan ke kantor.  Ya Rabb..bantu saya menjawab kegelisahan hati ini? Saya sudah tidak nyaman dengan pekerjaan dan saya tidak suka kalau yang saya lakukan selalu ada minusnya mulu di mata "mereka".



Ya, sebagai manusia saya membutuhkan pekerjaan, namun saya berhak memilih pekerjaan yang layak buat saya. Karena pekerjaan saya saat ini tanggung jawabnya besar sekali dan saya belum siap secara instan untuk memikul beban tersebut hiksssss.




Saya yakin rezekiNya tidak pernah terputus, jika manusia berusaha maka akan ada jalan untuk memperoleh rezeki yang halal dan yakin rezeki pekerjaan saya bukan di tempat yang sekarang, mungkin akan ada tempat yang lebih baik yang mampu membuat saya merasakan kenyamanan. Jadi, perlukah saya resign?Pernahkah sahabat blogger merasakan seperti yang saya rasakan?

20 komentar:

  1. Mba, ini saya bangeeet. Setelah bertahan 3th, akhirnya resign.
    Tapi kepikiran utk resign mmg udah lama. Capek jiwa raga kalo dipertahanin #halah.

    BalasHapus
  2. Sebelumnya salam kenal mbak,
    Sy juga pernah mengalami hal yang sama, dan setelah melewati istikhoroh yang panjang (hampir satu tahun) akhirnya saya memutuskan untuk resign. Tidak mudah memang melewatinya. Tapi saya yakin ladang rezki Allah maha luas. Kalaupun saya belum berhasil meraih kemudahan rezeki seperti saat masih ngantor dulu, mungkin ini cara Allah utk menguji kesungguhanku untuk menjemput rezkinya.
    Tetap semangat mbak! yakin dengan diri sendiri dan libatkan Allah dalam setiap keputusan yg diambil :)

    BalasHapus
  3. akuuhh pernah resign karena punya bos orang korea yang kerjaannya marah-marah mulu. kalau marah banting-banting barang. terus kalau lagi suntuk paginya ke kantor bau alkohol. alhamdulillah 3 bulan nganggur terus ada kerjaan penggantinya.. lebih baik ke luar dan coba usaha sendiri dulu daripada capek hati.. hiks..

    BalasHapus
  4. Betul sekali bahwa rezekiNya tidak akan terputus tapi ingat memutus rezekiNya adalah sebuah kesombongan. Saran saya sih jikalau masih ingin di dunia kerja, caricari dulu baru setelah dapat baru resign. Jangan sampai menjadi pengangguran setelah resign, karena mencari kerja dalam kondisi menganggur itu lebih sulit dibanding ketika masih aktif bekerja. Setahu saya seberat apapun pekerjaan baik penuh dengan hinaan atau penindasan oleh teman atau atasan tidaklah pernah ada tindakan fisik jadi bertahanlah sambil mencari pekerjaan lain.

    BalasHapus
  5. kalau memang sudah tidak sesuai ya lebih baik resign mbak, dari pada kerja tidak sepenuh hati
    rezeki kan sudah diatur, jadi jangan takut, mungkin rezeki mbak bukan dari situ

    BalasHapus
  6. Kasus mbak adalah salah satu contoh jawaban mengapa kita harus kerja sesuai passion pribadi kita. Keep struggle, mbak!

    BalasHapus
  7. kalau merasa capek ingatlah cicilan mba.. hehehe oot maap ya :)
    mencari kerja sesuai passion itu jarang banget bisa didapetin mba, menurut ku sih kita harus cinta dulu dngan apa yang kita lakukan dan kira2 akan ada progress bagus gak untuk karir kita selanjutnya.
    coba anggap aja mencari pengalaman diluar kapasitas. siapa tau bisa nego gaji untuk selanjutnya. tapi klo udah makan ati, resign dan travelling.
    semoga dapat kerjaan yg sesuai ya mba :)

    BalasHapus
  8. Saya pernah mengalaminya mbak. Dan saya resign akhirnya dnegan catatan saya sudah memiliki pekerjaan yang lainnya.
    Semoga segera dapat pencerahan mbak.

    BalasHapus
  9. pernah mbak,akhirnya resign hehehe..nggak betah,kerjanya jadi kurang maksimal,akhirnya pecah telor hehhe..

    semoga ada pencerahan ya^^
    semangattt...
    *akhirnya bisa komen^^*

    BalasHapus
  10. pukpuk mbak titis..
    hikss..
    ikut sedih sekaligus merasakan hal yang sama..
    kerja ituu.... lelah rasanya :((

    tapi klo menurutku sih, dimana pun kita berada, akan ada sisi menyenangkan dan sisi menyebalkan.
    klo kita memang sudah tidak bisa bertahan dengan sisi menyebalkan tersebut, maka segeralah resign..

    semangat mbak e :D

    BalasHapus
  11. itu adalah hal yg kualami saat ini...
    bahkan lebih parah...
    bolak balek berpikiran ingin resign...
    yakin rezeki ALLAH gak hnya disini ajagh...
    tpi,saya gk mau resign dulu sblm dpt pkrjaan baru mbak...
    untuk smntra saya trus bersabar dt4 ini sambil mencoba pkrjaan yg lebih baik lagi...
    kdng tiap malam nangis ajah klo mikir mau kerja besok....
    minta dikasih stock sabar lebih bnyk lagi sama ALLAH...
    saya krja dit4 yg lebih "hebat" lagi mbak...
    dipksa bkrja gak sesuai jobdesk... gak bisa menentang,apa kata atasan harus "iya"gak boleh ngomong "enggak"...
    sekalinya minta hak cuti harus tegang otot dgn atasan....
    saran saya sih mbak,alangkah baiknya mbak refreshkan pkran dulu dengan ambil cuti selama 1 minggu...
    semoga kita dpt keluar dri lingkaran kedzoliman ini yagh mbak...
    ttp semangat mbak...




    zzz

    BalasHapus
  12. pernah mbak, mau resign rasanya penuh keraguan, tapi dah gak kuat lagi, pokoknya resign aja...alhamdulilah bersyukur banget, nemu kegiatan yang lebih asyik, rejeki gak kemana....

    BalasHapus
  13. pernah mba.. dan saya keluar :).. Alhamdulillah ga lama kemudian saya dapet kerjaan dgn gaji bgs di tempat yg sampe skr saya masih mengais rezeki :).. Ga usah takut utk kluar.. Buatku kerjaan itu ga bisa dipaksain jg..dan ku sllu nekanin hal sama ke anak2 buahku.. kalo aku liat mrk kerja males2an, ga kliatan ada usaha mw belajar utk catch up dgn temen2nya, biasanya lgs saya counselling dan saya tanya maunya itu apa... dia ga betah ama kerjaan skr ato pgn pindah dept. Kalo jwbnnya pgn pindah dept, biasanya lgs saya discuss dulu ama HRD utk nanya apa ada posisi kosong di tempat yg dia minta.. Kalo trnyata ga ada, ya sudah pilihan yg saya kasih cuma, "take it" or "leave it".

    apalagi kalo anaknya msh muda..dia msh bisa nyari kerjaan yg cocok utk jiwa dia :)

    BalasHapus
  14. ini aku banget hihihi galau resign....

    Mampir jg ya ke www.gembulnita.blogspotcom

    BalasHapus
  15. ini aku banget hihihi galau resign....

    Mampir jg ya ke www.gembulnita.blogspotcom

    BalasHapus
  16. Suamiku pernah mengalami dilema seperti ini. Jika dilihat dari segi materi emang senang tapi hati tidak bahagia akhirnya produktifitas malah menurun. Jadi akhirnya resign. Kerjakan sesuatu yang kita happy ngerjainnya jadi hasil kerjanya insya Allah maksimal

    BalasHapus
  17. Ikuti kata hati, Mbak. Ada baiknya istikharah juga. Sebaiknya juga udah punya rencana nanti abis resign mau ngapain. Aku sendiri udah lamaaaa banget resign dari kantor dan ternyata aku lebih nyaman kerja dari rumah (dengan segala risikonya, termasuk dianggap nggak kerja oleh tetangga :D :D )

    BalasHapus
  18. pikiran yang terbaik untukmu...soalnya yang menjalani kan kita..paling ngga asyik kalau kerja udah capek, banyak hal lain yang bikin sebel jugaaa....tapi kalau hati senang, semangat, insya allah kerjaan beres dengan hasil maksimal...semoga you know exactly what you want :)

    BalasHapus
  19. baru 3 bulan kemarin saya ngerasain dilema ini, mbak. mungkin karena efek hamil muda juga, jadi kebawa gelisah kalo lagi kerja, mau resign.. tapi pas banget ada proyek baru, jadi agak dipertahanin dikit. dan alhamdulillah kesabaran saya membuahkan hasil, saya dapat promosi naik ke posisi yang lebih tinggi. dan alhamdulillah juga sampai sekarang ini saya masih bisa meng-cover jobdesk baru saya. semoga mendapat "petunjuk" dan pilihan terbaik ya, mbak. :)

    BalasHapus
  20. Makanya aku gak mau jadi karyawan, selalu bergantung sama perusahaan/atasan/bos. Dan kadang si "bos" juga seenaknya aja memperlakukan karyawannya

    BalasHapus

Yuk berkomentar di blog saya, saling berbagi informasi untuk orang lain juga :)

Terima kasih sudah berkunjung, tunggu kunjungan balik saya di blog kalian ya :D