Pengikut

Alergi

Jika membahas tentang alergi, pasti akan berhubungan erat dengan ketidakcocokan atau gatel. Alergi sendiri bisa dikaitkan dengan alergi dengan debu / kotoran, bisa juga karena ketidakcocokan dalam mengkonsumsi makanan tertentu atau alergi pada udara pun ada juga. Alergi sendiri sebenarnya tergantung dengan daya sensitifitas seseorang terhadap suatu benda atau lainnya. Dan kalau berbicara tentang alergi pasti setiap orang berbeda-beda.




Ya, alergi ! Saya jarang mengalaminya, kecuali jika saya berada di ruangan yang berdebu dan kotor maka saya secara tidak langsung akan gatal. Ruangan berdebu bagi saya sumber penyakit dan membuat saya tidak merasakan kenyamanan. Selain itu, saya juga gak tahan dengan sinar matahari yang panas sekali, jika saya lupa menggunakan lotion dapat dipastikan kulit saya merah-merah dan jika udara yang panas bisa juga di badan saya timbul semacam biar keringat. Tapi, untuk hal makanan saya tidak ada pantangan sih, biasanya ada orang yang alergi dengan makanan seafood. Bahkan saudara saya ada yang alergi terasi, jika makan terasi bisa dipastikan badannya pada gatal-gatal. Pernah dengar kata biduran? Nah, biduran sendiri tercipta karena ketidakcocokan kita terhadap sesuatu namun bukan ketidakcocokan kepada pasangan ya *eh . Ya, ada orang yang terkena alergi akan menimbulkan biduran. Biduram sendiri bisa bentol-bentol atau pembengkakan kulit kita untuk sementara seperti muncul bulatan-bulatan gitu deh. Tapi, rasa biduran itu gatal banget katanya sih. Alhamdulilah saya kalau gatal hanya timbul bintikan merah tapi tidak begitu besar juga.




Terus untuk obatnya, apakah ada? Kalau menurut saya sih, alergi itu bisa diobati dengan konsultasi dengan dokter. Eh tapi ada juga loh tetangga saya yang tidak cocok dengan resep dokter malah jontor bibirnya kasian. Biasanya alergi yang disebabkan cuaca panas / debu gitu bisa di tebarin bedak untuk mengurangin rasa gatal. Jika kalian alergi dengan makanan, coba hentikan untuk mengkonsumsi makan tersebut.


Kalau kalian pernah gak mengalami alergi? alergi pada apa terus solusinya gimana? Bisa yuk menceritakan dengan berkomentar ^^



14 komentar:

  1. ga beda jauh sama saya,kalau saya kena debu pilek deh..

    BalasHapus
  2. kata dosen saya,alergi makanan bisa dihilangkan loh..
    caranya,konsumsi sedikiiiiiiit dulu makanan yg bikin kita alergi. lama kelamaan pasti akan berkurang tingkat alerginya. Setelah itu konsumsi terus dengan menambah kuantitas makin lama makin banyak. InsyaAlloh akan sembuh. Tapi semua dilakukan dengan bertahap dan sabar :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh..begitu ya mbak Yuli. Terima kasih sudah berbagi cerita di sini :)

      Hapus
  3. Ada salah satu terapinya mbak, dengan terapi biocom .. pernh saya ulas di blog berdasarkan pengalaman ...

    http://mugniarm.blogspot.com/2012/09/mengatasi-alergi-dengan-terapi-bicom.html

    (kalo berkenan membacanya ^__^)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terapi biocom ya mbak, saya baru tahu ^^

      Oke mbak, segera ke sana :)

      Hapus
    2. Iya benar mbak .... jelas "sebanding" dengan biayanya. Tapi kalo yang sudah datang sampai 3 kali, biasanya alerginya sudah banyak tertolong, begitu kata orang2 yang sudah menjalaninya ... ^__^

      Hapus
    3. Wah..alhamdulilah kalau begitu mbak :)

      Hapus
  4. Alergi daging ayam, ikan, telor. Ya ampun rasanya gue jadi manusia herbivora beneran dah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh alergi sama daging sama telur bahaya tuh, padahal dari makanan itu sumber protein semua loh.

      Hapus
  5. Ada debu langsung deh bersin-bersin. Susah juga, kadang debu dari karpet, sapu. Kalau sudah mulai bersin2 paling lari ke luar mencari udara segar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar, debu itu sumber alergi dan mencari udara segar adalah solusinya :D

      Hapus
  6. hi mak... silakan baca tulisanku soal alergi di sini http://getthingsoutofmind.wordpress.com/2011/03/30/warisan-genetik-2-alergi/

    setelah googling kemana-mana, aku juga nemuin bahwa saat daya tahan tubuh turun, pada orang-orang tertentu jadi mudah alergi. contoh nyatanya ya aku sendiri... sudah lama ga bersin-bersin dan batuk-batuk kalo nyapu/bersih-bersih... eh, 1-2 tahun kemarin kumat lagi, kadang sampai sesak napas... aku sih sudah malas ke dokter, karena kuncinya (menurutku) adalah menaikkan daya tahan tubuh dan hidup bahagia... ini masih ga selalu berhasil.. hahaha.. tapi sekarang dah membaik... mencoba selalu berterima kasih pada tubuh sendiri karena sudah berfungsi dengan baik selama ini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sipp Mak Raras, saya akn berkunjung ke sana. Terima kasih atas kunjungan dan infonya ya :)

      Hapus

Yuk berkomentar di blog saya, saling berbagi informasi untuk orang lain juga :)

Terima kasih sudah berkunjung, tunggu kunjungan balik saya di blog kalian ya :D