Pengikut

Ngelaju Vs Ngekost

Helooo blog ^^

Hmm...tidak terasa ya sekarang sudah bulan Maret loh -,- Gimana sama resolusimu? Sudah terwujud semua? Yaaaaa....saat ini saya sedang mewujudkan satu persatu resolusi saya dan alhamdulilah ada beberapa yang sudah terwujud *info gak penting* *abaikan* hehehe. Yuk ah kita sharing dan berbagai cerita , pengalaman melalui postingan blog. Pada kesempatan ini saya mau membahas fenomena yang terjadi di kehidupan sehari-hari. Pasti bagi mereka yang melakukan aktivitas yang jaraknya tidak begitu jauh dan berat untuk meninggalkan rumah pasti akan mengalami kejadian ini. Ya, antara ngelaju Vs ngekost. 



Pertama kita membahas mengenai ngelaju dulu yuk. Ngelaju itu apaan sih? Ngelaju bisa disamakan dengan PP alias pulang pergi. Disini siapa yang suka ngelaju? Pada umumnya ngelaju dilakukan oleh sebagaian Mahasiswa / i yang jarak rumahnya dengan kampus tidak begitu jauh namun masih bisa dijangkau dengan pulang pergi. Atau ada juga yang tidak terbiasa dengan ngekost, jadi memutuskan untuk ngelaju saja. Tidak ada yang salah jika ada kita sering melihat antusias para pekerja dimana yang setiap harinya ngelaju. Kita bisa menemukan para pekerja yang ngelaju di setiap stasiun dimana pekerja dari Bogor yang mencari nafkah di Jakarta atau sebaliknya. Peristiwa ngelaju ini bisa juga kita temukan di shelter TransJakarta dimana penumpangnya banyak sekali di jam sibuk perkantoran dimulai dari pagi hari dan sore hari. 

Lalu pertanyaan yang muncul di permukaan publik seperti ini > Kenapa sih masyarakat khususnya warga DKI masih setia ngelaju padahal jarak dari rumah dan kantornya jauh sekali? Alasan yang mendasari kenapa mereka memilih jalur ngelaju adalah keluarga. Ya, keluarga! Dimana ada orang yang tidak bisa ngekost atau memang belum move on dari rumah sendiri hehehe. Ada juga yang sudah memilki anak kecil dan suami jadi memutuskan untuk ngelaju setiap hari. Saya merasakan ngelaju juga kok, rasanya itu capek + lelah sekali apalagi jika harus naik dan turun dari kereta ke kereta selanjutnya alias transit. Namun memang begitu resiko ngelaju, terasa sekali perjuangannya hehehe.


Selanjutnya kita akan membahas mengenai ngekost. Disini siapa yang ngekost? Selamat! Anda lagi dilatih belajar mandiri. Ngekost? Saya pun sudah pernah merasakannya. Waktu dulu saya ngekost, pada awalnya adalah tidak nyaman dan ingin pulang mulu ke rumah. Rasanya seperti tidak betah, soalnya belum bersahabat dengan kondisi kostan. Enaknya tinggal di kostan adalah ketika yang lainnya berburu kemacetan di jalan kamu sudah bersantai ria di kostan. Dan waktu santai yang kamu miliki pun lebih banyak dari mereka yang ngelaju. Selain menghemat tenaga dan waktu, ngekost juga melatih rasa tanggung jawab kepada diri sendiri dan mandiri. Belajar serba sendiri dan bertetangga dengan teman kostan di sampingmu. Dalam ngekost kita harus tahu batas-batasnya dan jangan buat keributan soalnya kan status kita "numpang berbayar" alias ngekost di rumah orang lain. Dan pilihlah kostan yang membuatmu senyaman mungkin, bisa dilihat dari fasilitasnya dan lingkungannya.

Kalau kamu pilih ngelaju atau ngekost? Mari share ceritamu disini :)


57 komentar:

  1. kalo saya sih milih ngelaju aja. biar hemat. cuma ya kalo jarak tempat kuliah / kerjanya jauh ya waktunya habis dijalan.

    BalasHapus
  2. Saya di pesantren mbak..
    Jadi saya gag ngelaju dan juga tidak ngekos.. :)

    BalasHapus
  3. Saya mah belum pernah ngekost, dan duluuuuu pun kerja di Bandung ya melaju dan tidak jauh dan juga tidak macet.

    BalasHapus
  4. aku pernah nglaju, masalahnya pulangnya jam 7 malem udah ga ada angkot ke atas, jadi akhirnya pindah kos.

    BalasHapus
  5. Aku masih ngekos ampe sekarang. Tapi sambil ngekos pun pas kerja tetap aja ngelaju... hehe

    BalasHapus
  6. Saya selalu ngekos..

    gak kebayang kalau ngelaju...rumah di Lampung tapi kampus di Surabaya
    :D

    BalasHapus
  7. Wah Mbak Titis masih ngekost yah.. semoga saja lancar selalu
    Walaupun masih ngekost tetep semangat dalam belajar dan berkarya

    BalasHapus
  8. 1. Saya ngelaju waktu SMP, 8 km ke kota Jombang.
    2. Saya kost ketika STM, rumah famili.
    Kalau dekat enakan neglaju,dekat ortu, ada yang ngawasi da memperhatikan.
    Kost kalau nggak hati-hati bisa kena gidaan macam2 (dugem, jalan2 mulu atau jajan mulu)
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  9. Kalo saya sih mondok di Jogja, jadu nggak usah ngelaju . ngekost, dah ada asrama...

    BalasHapus
  10. Saya pas kuliah aja hidup sendiri, soalnya dr tempat kuliah ke rumah 6 jam naik motor :3
    Akhirnya sewa kontrakan sama temen, berasa bgt hdup sndri :))

    Eh, lama ga kesni, blognya berubah signifikan dan makin kece :D
    (andre.web.id)

    BalasHapus
  11. Pilih ngelaju atau ngekost,,, mungkin bagi aku si di lihat dari sisi waktu dulu yah,,, terus jarak juga, kalo ngelaju = kost aku pilih ngelaju tapi kalo ngelaju > kost ya aku pilih ngekost hehehe,,,

    BalasHapus
  12. izin gabung kawand saya newbie pengen banyak temen nihh maaf komentnya nga nyambung

    BalasHapus
  13. Para penglaju adalah manusia-manusia tangguh. Saya baru nyadar pas udah kuliah, ada temen yang rumahnya di Tangerang, kuliah di Jakarta, itu kan jaraknya ada sekitar 30 an km. Belum lagi yang rumahnya di Depok, Bekasi, atau Bogor. Beuh...

    BalasHapus
  14. gue tinggal di Magelang, dan kuliah di Jogja. Jarak rumah ke kampus 30 Km, gue tempuh dengan laju. :D

    BalasHapus
  15. Teman-temanku di madrasah dulu juga banyak yang nglaju. Tapi kalau dilihat kok kasihan ya, soalnya mereka pakai sepeda & jarak ke rumahnya lumayan jauh.

    BalasHapus
  16. Wah kalo saya dari dulu masa sekolah, kuliah sampe sekarang tetap ngelaju sobs.... ^^

    BalasHapus
  17. ngekos mbk,kalo ngelaju Malang-Jombang jauh heheh

    BalasHapus
  18. enakan ngekost ga capek mondar mandir, tapi ya gitu jauh dari keluarga :"(

    BalasHapus
  19. Lebih suka ngekos. Lebih bebas. Tapi kalau sudah berkeluarga ya mending tinggal sama keluarga :)

    BalasHapus
  20. dari dulu ngekos sih jadi ga tau rasanya ngelaju :)

    BalasHapus
  21. ulu waktu SMA gue ngelaju. sekarang smenjak jadi mahasiswa gue ngekost dan rasanya gak enak banget.. :(

    BalasHapus
  22. gue ngelaju sambil ngekost.....

    kost-an gue salah tempat.... jauuuuuuuhhhhhhh..... dari rumah sih.

    BalasHapus
  23. Temenku banyk yg ngekos gara-gara jarak sekolah jauh :D

    BalasHapus
  24. vey pilih ngelaju ajah. La wong jarak kampus dan rumah cuma 15 menit. hihihi

    BalasHapus
  25. aku pilih ngekos, mak. lebih efisien dan lebih nyaman, heuehue

    BalasHapus
  26. saya pernah ngekos mba Titis hampir setahun, terus married mending nebeng swami..hahaha..Peace mba ^_^

    BalasHapus
  27. Kalo jarak rumah sama kampusnya terbilang dekat mending pulang pergi aja. Daripada ngekos biaya lagi. Ortu juga pasti was was

    BalasHapus

Yuk berkomentar di blog saya, saling berbagi informasi untuk orang lain juga :)

Terima kasih sudah berkunjung, tunggu kunjungan balik saya di blog kalian ya :D