Pengikut

Tembok Berbisik

Heiiiii....apa kabarnya? Duh, blog ini jarang saya update lagi setiap hari, tapi akan saya usahakan untuk mengupdate seminggu dua atau tiga kali. Semoga pembaca setia blog ini masih ada hehehe. Hmm...untuk tema postingan hari ini, saya akan membahas mengenai tembok berbisik. Loh kok tembok berbisik, maksudnya apaan tuh ya? Begini ceritanya....sebenarnya, saya ingin posting dengan tema ini dari beberapa bulan lalu, tapi saya lupa mulu hihihi. Jika ada film pasir berbisik, maka di blog ini ada namanya tembok berbisik. Hmm...tembok berbisik apaan sih? Berbicara sama tembok atau gimana? Penasaran? Yuuuuk ah dibaca :p


 photo bf1d8e1e-5ac8-47d2-ab40-0d34dce0cc05_zps4de04e44.jpg Masih ingat tidak, pada bulan Januari - Februari setiap tahunnya musim apa? Ya, musim hujan dan khususnya di daerah Jakarta tergenang air di jalanan hihihi. Saya mendapatkan ide ini ketika musim hujan lalu dan di kamar saya temboknya seperti "berbisik", jadilah satu postingan ini. Sebenarnya, jika kamu tak mempunyai ide untuk menulis, tidak perlu dipaksakan istirahat sejenak saja dulu lalu perhatikan yang ada di sekitarmu. Tembok berbisik disini saya ibaratkan seperti tembok yang mau berbicara namun tidak mau kalau suaranya besar ataupun terdengar orang lain, jadi saya menamakan seperti tembok berbisik. Tembok berbisik ini bisa terjadi karena musim hujan lalu dan tembok di kamar saya seperti ngerembes. Ngerembes disini bukan bocor ya, tapi lebih kearah ketetesan saja jadi rembes. Dan setelah saya bersihkan sama sapu (hanya sebagian), rembesan itu berupa pasir. Hmm...seperti terjadi erupsi ya ada pasirnya hehhe.

Dan sengaja tembok di kamar saya belum di cat kembali soalnya waktunya belum pas, maklum lagi sok sibuk hahhaha. Hanya dinding sebelah kanan saja yang mengalami permasalahan ini. Lagian pula sambil menunggu cuaca yang cerah ataupun panas. Jika kalian mengalami permasalahan seperti saya, sebaiknya jangan langsung di cat temboknya ya, tunggu sampai tembok ini kering secara seluruhnya, setelah itu sebaiknya di catnya dengan aquapr**f, soalnya biar tidak ngerembes lagi. Setahu saya ada kok aquapro*f yang berwarna deh, saya mau nyobain nanti yang berwarna merah hehehe. Hmm..mungkin ada yang kira tembok kamar saya itu seperti jamur, ataupun apalah namanya, namun saya menyebutnya dengan tembok berbisik.

Ps: Mohon maaf jika ada komentar belum terbalaskan atau blogwalking soalnya saya buat postingan di schedule hehe.

Ada yang pernah mengalaminya? hehehe. Yuuuuuk ah, berkomentar ^^

36 komentar:

  1. Bahaya mbak kalau lama-lama dibiarkan seperti itu nanti temboknya bisa lapuk karena kemasukan rembesan air terus. Dari luar sih yang kelihatan hanya catnya ngelotok tapi di dalam tembok siapa yang tahu...

    BalasHapus
  2. temboknya kedinginan karena terlalu banyak kehujanan kali ya mbk. hehee

    www.bas-studio.com

    BalasHapus
  3. Heiheie kreatif juga temboknya ya. Biasanya sih kalau ada rembesan di tembok penyebabnya karena ada celah atau bagian dalam tembok yang belum tertutup rapat asma adonan semen. Saya sih nebak nebak aja hieiehiee. Wah ada merek cat tembok disebut. Bocorr. .. bocor........ No Dr*p ya Hihihihi

    BalasHapus
  4. Tembok yang yang bersisik alangkah baiknya di kerik dan di bersihkan
    Jangan lupa pakai alat bangunan untuk menambal agar tidak bocor
    baru di cat lagi biar rapi dan Indah Mbak Titis

    BalasHapus
  5. iay pernah merembes gitu temboknya, tapi pas masih jadi anak kos. Kalau sekarang malah atap rumah yang merembes :D

    BalasHapus
  6. Memang jakarta langganan Banjir yah, tetap semangat ngecetya hehehehee

    BalasHapus
  7. judulnya serem2 gmna gitu :D

    semangat ngecatnya. haha

    BalasHapus
  8. hihihi saya fikir ada suara dari tembok sebelah :D

    BalasHapus
  9. Salam Takzim
    Awalnya saya baca tembok berisik, maklum mata sudah harus pakai kacamata, hmmm tembok berbisik dimusim hujan dan tembok akan diam jika dimusim kemarau. jadi inget kata ustadz dinding" masjid akan ikut mendoakan kalau kita rajin sholat dan mengaji di Masjid, semoga. Salam kenal ya dan
    Salam Takzim Batavusqu

    BalasHapus
  10. hati-hati mbak, takutnya ntar temboknya lapuk jadi rawan runtuh

    BalasHapus
  11. kalau tembok berbisik belum pernah, tapi kalau pintu berbisik pas musim hujan sering, gara-gara hujan pintunya jadi kucel, kalau dibuka tutup jadi berdecit. aqua*prof bisa buat pintu juga gak yaa :D

    BalasHapus
  12. Mengganggu pemandangan ya mbak. Tembok saya juga begitu.

    PAntesan mbak kangen mbak titis maen ke blogku

    BalasHapus
  13. Mrembes dan kalau dirasakan asiin, hhaha. nyoba-nyoba, seperti garam :D. kalau tembok retak, serem itu. bakal ada Mama yang siap ke luar (Mama = judul film horror), tinggalnya di tembok:D

    BalasHapus
  14. Meskipun kelihatannya sederhana ... dan kecil ...
    memang rembesan ... yang akhirnya menjadi retakan ...tidak boleh dianggap sepele ...
    cepat pakai pelapis anti air ...

    supaya tidak ... bocor ... bocor ... (dilagukan persis seperti iklan cewek bule itu ...) :)

    Salam saya Mbak

    (26/3 : 11)

    BalasHapus
  15. kirain ..kedengeran suara tetangga sebelah lagi nge gosiip hehehhe...
    buruan dibenerin mbak ntar makin parah lo :(

    BalasHapus
  16. Wah...
    Kreatif sekali sampean mbak..
    Tembok saja bisa dijadikan sumber tulisan..
    Berarti saya memang harus istirahat dan melihat disekitar saya dulu.. Biar dapat ide menulis juga.. :)

    Salam..

    BalasHapus
  17. Kreatif bget...... Mmpir disini ya http://inspirasibangzabar.blogspot.com

    BalasHapus

Yuk berkomentar di blog saya, saling berbagi informasi untuk orang lain juga :)

Terima kasih sudah berkunjung, tunggu kunjungan balik saya di blog kalian ya :D