Pengikut

Halo, Cahaya Matahari Aku Merindukanmu !

sumber gambar : google

Siapa yang rindu dengan cahaya matahari ketika siang hari? Khususnya, bagi mereka yang tinggal di Ibu Kota, Jakarta. Sudah hampir duaminggu lamanya, saya tidak melihat cahaya matahari, maklum keadaan pada siang hari mataharinya masih malu-malu untuk menampakkan dirinya. Dan berhubung musim hujan lagi eksis juga jadi, tetesan air hujan lebih dominan dibandingkan dengan cahaya matahari. Ya, mungkin ini yang menyebabkan sebagaian warga DKI pada khususnya, kangen melihat cahaya matahari. Jika pada jam 12 siang, pada umumnya cuaca di luar terik sekali karena ada matahari yang menyinari, namun untuk belakangan ini kita bersahabat dahulu dengan tetesan air hujan ya. Kalau saya pribadi, mencoba menjadi yang tetap bersyukur ketika musim hujan atau ketika panas yang terik hadir. Karena begitulah siklusnya setiap tahunnya.

Kalau menurut saya pribadi, cahaya matahari sangat dibutuhkan oleh manusia, selain untuk menemani langkah manusia ketika di jalan. Loh kok cahaya matahari menemani langkah kita? Iya, karena cahaya matahari kita mampu untuk keluar rumah, dan tidak merasa ketakutan. Misalnya, ketika lagi musim hujan, orang-orang pada enggan untuk keluar dari rumah kalau bukan untuk hal yang penting saja, dan biasanya kalau sudah hujan akan ditemani dengan suara gluduk jadi pada takut deh untuk keluar rumah. Mungkin lebih tepatnya, cahaya mataharinya tidak begitu terik ya jadi ya sedang-sedang saja, tidak begitu terik namun cahaya matahari mampu membangkitkan semangat ! Hmmm...untuk keadaan sekarang, saya merindukan cahaya matahari ............ ! Yuuuuuuuk terbitlah wahai matahari, kami merindukan cahayamu ketika siang hari dan ingin melihat senja di sore hari hehe.

Cahaya matahari pun sangat dirindukan setiap orang, karena jemuran mereka tidak kunjung kering*eh. Dan alhamdulilah pada pertengahan bulan Februari ini kerinduan warga Jakarta mengenai cahaya matahari sedikit terobati karena cuaca pun sudah bersahabat. Kini, siang hari cahaya matahari sudah bersahabat kembali. Selamat datang kembali cahaya matahari ^^
Biarkan cahaya matahari menampakkan dirinya kembali dan ayooo kita kembali bersemangat ya untuk melakukan aktivitas sehari-hari !


Cerahnya cahaya matahari semoga secerah suasana hatimu ya *eh :)))

55 komentar:

  1. Alhamdulillah dah dapat menikmati cahaya matahari lagi, berjemur ayo berjemur :)

    BalasHapus
  2. Wah kalau di Pontianak sudah dua minggu ini cuaca sangat tidak menentu. Ada banyak KABUT ASAP yang berasal dari pembakaran hutan untuk persawahan (Land Clearning). Masih ditambah lagi dengan kemarau dan air PDAM yang jarang mengalir. Lengkap lah sudah penderitaan kami sekarang ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga kabutnya cepat hilang ya Pak dan bisa menghirup udara segar lagi :)

      Hapus
  3. Ada pepatah Arab yang berbunyi, "Rumah yang dimasuki sinar matahari, tidak akan pernah dimasuki tabib/dokter". Jadi, cahaya matahari bukan sekadar kebutuhan, tetapi memang keharusan.

    BalasHapus
  4. Tapi nggak banjir kan?

    Tempat gue sempet banjir nih. Mudah-mudahan udahan ujan gedenya -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulilah masih aman, semoga banjirnya cepat surut ya :)

      Hapus
  5. alhamdulillah,, harus banyak bersyukur mak tinggal di negara tropis kayak indonesia yang musimnya sangat bersahabat mak.. ga kebayang kalo harus merasakan summer yang sampai di atas 40 dercel dan winter - 20 dercel..

    BalasHapus
  6. alhamdulillah pagi ini ada cahaya matahari meskipun malu2 soalnya kabut mbk disini ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga kabutnya cepat hilang ya mbak :)

      Hapus
  7. kalau d Makassar semingguan ini udah muncul kembali :)

    BalasHapus
  8. tanpa cahaya matahari jemuranku nggak kering2 :'(
    komen sukses
    follow sukses
    jng lpa kunjungan blik ya.. slm kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya gak kering" jemurannya hehe
      salam kenal kembali :)

      Hapus
  9. Kunjungan perdana dari admin blog Tersexy.com. Izin menyimak artikel yang bermanfaat ini sekaligus minta izin memfollow blog anda untuk mengetahui update artikel terbaru dari blog anda di hari berikutnya. Kalau tidak keberatan, mohon follow back ya :)

    BalasHapus
  10. cahaya matahari terasa hanya menerpa kulit, asal tidak terlalu panas sih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, asalkan tidak terlalu menyengat kulit :)

      Hapus
  11. hemmz , , ,selamat siang mbak ya . . .
    sayang sekali mbak dari pagi tadi mataharinya masih malu niyh di daerahku , , ,

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga cahaya matahari segera menampakkan dirinya :)

      Hapus
  12. Abis kena debu Kelud rindu hujan. Matahari itu bintang besar, dia memancarkan terus. Cuman kadang sembunyi di balik awan aja.

    Aku follow ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak :)

      semoga debu Kelud segera berakhir ya mbak :)

      Hapus
  13. test.. cahaya matahari dengan sejuta manfaatnya.. tp entah knapa 2 hari ini hujan terus di daerah saya.

    BalasHapus
  14. "karena jemuran mereka tidak kunjung kering" iya setuju yang ini :D

    BalasHapus
  15. Yuppss..bener banget sinar matahari sangat dirindukan kala musim penghujan :)

    BalasHapus
  16. iya neh, pakaian yang 1 minggu lalu dijemur baru kemarin keringnya,,hehe
    terimakasih dech buat sang matahari

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, jemuran kering karena matahari :)

      Hapus
  17. Baru mampir lagi kesini, template-nya makin kereeen aja nih ka Titis :D

    Ehiyaa, Bogor juga udah mulai cerah cerah selalu nih ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank youuuu Rani ^^

      Asik dong, Bogor cerah :)

      Hapus
  18. baru main lg kesini, template-nya makin kece aja niih kaka :D

    ehiya Bogor juga udah mulai cerah nih kaa ^^

    BalasHapus
  19. Tp ada juga org yg alergi kalo kena matahari, entah gatal2 ato kulitnya memerah :)

    BalasHapus
  20. Puji syukur, asiik. Kalau di daerah kos tadi cerah mbak, jemuran saya jadi cepat kering, haha. Kalau gak ada panas, susah kalau mau nyuci, jadi was-was. Khuwatir gak kering, haha.. *bahas cucian yah dari tadi :D

    BalasHapus
  21. tapi sekarang kok malah gantian ya. di medan malah keujanan setelah dilanda kemarau panjang

    BalasHapus
  22. Salam. Wah-wah, memang menyebalkan kalau harus mendung dan hujan terus cuacanya, jadi cucian bau apek. Belum lagi kalau mau ke mana-mana rasanya nggak nyaman, udah ujan, becek nggak ada ojek. Hehe.

    Btw tamoilannya seger nih ... :-)

    BalasHapus
  23. wow new look, fresh banget...
    cie yang cahaya hatinya lagi redup :D
    iya neh cahaya matahari lagi langka, cucian anak gw ga kering2 :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. cahaya hati saya mah selalu terang om Yan heheheh

      Hapus
  24. Cahaya Matahari pasti selalu di rindukan oleh siapapun, dan sekarang cahayanya udah mulai bersinar lagi ya ..

    BalasHapus
  25. kunjungan perdana mbak..
    salam kenal dan makin sukses selalu ya
    jika berkenan silahkan di follback zon-go.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih sudah berkunjung dan salam kenal kembali :)

      Hapus
  26. Mak,,, blognya lucu....... *aku suka meraaah. dan aku juga kangen matahari...

    BalasHapus
  27. Alhamdulilah dengan adanya cahaya matahari pakaian yang basah udah pada kering yah hehhehee

    BalasHapus
  28. matahari itu sangat bermanfaat ya! *peluk matahari*

    BalasHapus

Yuk berkomentar di blog saya, saling berbagi informasi untuk orang lain juga :)

Terima kasih sudah berkunjung, tunggu kunjungan balik saya di blog kalian ya :D