Pengikut

Pernahkah Kau Merasa “Alay”?

Alay? Jika kamu mendengar kata alay, pernahkah kau merasa alay? Secara tidak langsung, pasti pernah “merasakannya”. Disini saya bukan membahas sejarah alay secara keseluruhan. Dan bukan pula membahas menjamurnya kelakuan alay jaman sekarang. Melalui postingan ini, mari kita sharing bersama-sama dan mencoba “menyadarkan” mereka yang berperilaku “alay” untuk segera menyudahinya serta berperilaku sewajarnya saja. Ingin mendorong para pelaku “alay” tersebut menggunakan bahasa Indonesia dengan baik dan benar. Dalam hal penulisan ataupun percakapan sehari-hari. Bukan kah bahasa Indonesia adalah bahasa yang ”sempurna” untuk bangsa kita sendiri? Yuk ah ! Mulai sekarang stop perilaku alaymu entah di social media ataupun percakapan sehari-hari. Jadi seseorang yang “berkelas” itu mudah kok !



       Oh iya, mungkin ada bertanya kenapa sih membahas topik alay? Bukankah diantara blogger yang lain sudah sering membahasnya di postingan? Nah ! Pada kesempatan ini saya ingin membahas sesuai versi saya. Saya miris melihat pergaulan anak muda sekarang. Anak muda sekarang saya ibaratkan sebagai anak ABG atau remaja ya. Jika membahas alay, maka saya akan melihat diri saya terlebih dahulu. Hmm...alay? Saya pernah mengalami masa-masa alay kok ! Ya, saya pernah alay (dulu). Dan saya yakin pasti setiap orang pernah merasakannya. Saya mulai alay ketika pertama kalinya mempunyai social media. Ya, dimulai dari mengenal Facebook dan Twitter. Pada saat dulu saya tidak mempunyai Friendster. Facebook adalah awalnya saya mulai terkena “virus” alay hehehe. Ah ! Saya malu bercerita, tapi untuk kesempatan ini saya mau berbagi pengalaman saya. Semoga ada yang bisa mengambil hikmahnya. Yaaaaaaa....saya mulai alay tahun 2009, ketika mengenal namanya facebook, tangan saya gatel untuk membuka salah satu social media ini dan melakukan komunikasi dengan orang lain alias update status. Apa-apa share mulu ketika lagi nongkrong disana-sini. Hmm...begitulah perkenalanku dengan masa-masa alay. Setiap hari saya update status, sudah gitu tulisannya naik-turun lagi alias besar-kecil dan gak jelas gitu hahahahha. Bahkan hingga merambat ke twitter, setiap hari kerjaan saya “nyampah” di TL. Dan itu semuaaaaaa hanya masa lalu. Sekarang, saya akui sedikit demi sedikit perilaku alay saya sudah berkurang dan lagi belajar untuk menjauhinya ! Dan lagi belajar juga menggunakan bahasa Indonesia, dalam arti tidak menyingkat tulisan ketika smsan sama orang yang lebih tua.

      Jika ada yang bertanya, kok bisa gak update-update lagi di social media? Caranya gimana biar tidak terlalu alay ataupun eksis yang lebay? Hmmm..caranya pun sederhana sekali.  Cara berubahnya adalah : Diniatkan ! Setelah diniatkan lalu cari kesibukan. Dan ketika sudah ada kesibukan maka seharian kamu bisa tidak mengalay di social media. Lalu, untuk tulisan yang “susah” dibaca dan dimengerti gimana? Coba lebih rajin lagi browsing berita-berita online dan lihat tulisan “mereka”. Mereka menulis dengan sangat indah dan gaya penulisnya pun sederhana. Selain itu tulisannya pun enak dipandang dan kalau dibaca pun tidak “merusakan” mata. Ingatlah ! Ini sudah tahun 2014 looooooooooh, masa iya kamu masih mengalay aja? Kemana aja selama ini? Buka matamu dan lihatlah sekitarmu. Pilihlah pergaulan yang bisa mengarahkanmu menuju kebaikan (hal positif) bukan hal yang norak !

Yuuuuuk ! Jadikan dirimu menjadi pribadi yang “berkelas” dan mempunyai etika ya ! Dan tidak merugikan orang lain. Bukan kah, menggunakan bahasa Indonesia dalam percakapan sehari-hari adalah kebanggaan? Yuk ! Bangga menggunakan bahasa Indonesia dan menulislah dengan bahasa Indonesia ! Bukan bahasa “gaul” yang kelihatannya norak :D Pleaseee...STOP tulisan atau bahasa ALAY itu ! Kasian generasi muda di bawah kita (read: anak kecil). Mereka butuh kemajuan dalam berpikir bukan kemunduran ! Saya gregetan semakin ke sini semakin banyak “alay” yang beredar. 


37 komentar:

  1. Sepertinya saya gak Alay deh Mbak Titis?
    Tapi gak tau yah menurut teman blogging mah
    Menarik artikelnya. anak muda sekali deh salam sukses *smile

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang tahu kita alay atau gak ya diri sendiri *eh

      Hapus
    2. pas pertama kali punya hp, sms an sama temen pkai huruf alay -__________-

      Hapus
    3. yasudah...yasudah itu kan masa lalu :)

      Hapus
  2. hiduppp alay...sesekali hiduo itu emang perlu alay

    BalasHapus
    Balasan
    1. asalkan tahu batasnya dan gak norak aja *eh

      Hapus
  3. Teramat sangat miris memang mbak melihat tingkah dan prilaku abg jaman sekarang, jujur aja saya orang yang paling geli ngeliat orang-orang alay seperti itu, terlalu dibuat-buat dan terlalu memaksakan penampilan yang klo kita perhatiin sie gak cocok banget...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm...begitulah keadaannya sekarang :|

      Hapus
  4. sering nyampah di TL itu termasuk alay? meskipun tulisan dan bahasanya pakai bahasa Indonesia yg baik dan benar??
    eh... bukan lah yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. tergantung, kalau tweetnya motivasi mah gak, Tapi kalau tweetnya curhat labil mah iya dan kalau udah menganggu kenyamanan orang lain gimana? Setiap hari, bahkan rentan waktu ngetweet 2 menit sekali *eh

      Hapus
  5. saya ketawa waktu baca kalimat "saya mulai alay tahun 2009..." hahaha. kayaknya pernah alay menjadi memori yang terindah :p

    BalasHapus
  6. alay sama lebay itu masih sodara ya mbk kayaknya hehe....pernah alay??emmm..pernah nggak ya??hehehe...lebay pernah hehe

    BalasHapus
  7. Lagi apa update status lagi apa update status, ah, aku sekarang masih gitu.
    Aku alaaaaayyy.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa kok mbak berubah untuk kebaikan :)

      Hapus
  8. moga-moga saya ngg masuk kelompoook alay itu yaaah....ngg ngerti malaaah hehehe..kalau mau alay harus belajar dulu :D...thanks for sharing itu...

    BalasHapus
  9. Saya pernah mba, dulu-dulu kaya emang kaya begitu, tapi ga terlalu saya pikirin,, namanya aja orang baru dapat mainan baru :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, ya semoga sekarang sudah gak ya :)

      Hapus
  10. dulu saya pernah alay, nulis disingkat sesingkat-singkatnya tp g pernah pake huruf besar kecil soalnya ribet, dan intinya sih alay itu salah satu proses menuju kedewasaan :D

    BalasHapus
  11. gmna gak alay pemuda jaman skrang, pemerintahnya aja banyak yg alay. hahaha

    BalasHapus
  12. alay itu seperti salah satu fase wajib dalam hidup orang indonesia deh. hehehe

    BalasHapus
  13. Saya pernaaaah alaaay. Hahaha.
    Untung skrng udah nggak
    :p

    Salam kenal
    :)

    BalasHapus
  14. Kakak, batasan alay itu segimana sih, segini atau segini ?
    Oh iya, dulu waktu menginjak fase alay pernah ditegur gak kak ? :D

    Kalau menurutku sih, bagus kita mengingatkan mereka yang alay. Tapi jangan dengan menggunakan kalimat macam mau membunuh mereka. Biarlah mereka merasakan dulu nikmatnya alay, nanti kalau sadar mereka pasti malu-malu sendiri. Alay kan nantinya bakal jadi pengalaman juga. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah, saya cuma menulis berdasarkan pengalaman saya kok dan coba kamu baca lagi postingan ini ya :) *bukan kah berbagi pengalaman itu bermanfaat untuk orang lain ya?

      Hapus
  15. di bilang alay mungkin hanya hobinya saja yg tidak bisa tersalurkan

    BalasHapus
  16. saya pernah alay ga yaahh? yahh malah nanya :p
    definisi alay itu agak membingungkan kalo buat saya.. terlalu banyak macemnya, kaya gini dibilang alay, kaya gitu dibilang alay, malah ada yg beda versi juga.. bingung jadinya yg paling bener alay itu kaya gimana, heeuu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehhee, tergantung pribadinya juga sih mbak :

      Hapus

Yuk berkomentar di blog saya, saling berbagi informasi untuk orang lain juga :)

Terima kasih sudah berkunjung, tunggu kunjungan balik saya di blog kalian ya :D