Pengikut

Rindu Jadi Anak Kostan (Lagi)

Selamat Siang, gimana puasanya? Semoga selalu semangat  ya ^^


Pada postingan hari ini, saya ingin membahas mengenai kerinduan saya jadi anak kostan lagi. Dimana pada beberapa tahun lalu, ketika saya mengalami fase dari seorang wanita yang bersekolah di bangku sekolah atas yang berseragam putih abu-abu menjadi seorang wanita yang mulai mengerti artinya perkuliahan. Sebelum sampai pada proses perkuliahan tersebut, saya harus melewati beberapa fase kegagalan tes masuk. Ketika saya kembali menulis cerita ini di postingan blog ini, setidaknya mengingatkan saya beberapa tahun lalu. Ya, sebelum saya menginjak bangku perkuliahan, saya mengalami berbagai kegagalan yang menerpa, sudah berapa universitas yang saya ikut tesnya dan pada akhirnya saya harus mengalami kenyataan kalau gagal.



Dan pada akhirnya, pernah suatu saat saya "lelah", jika memang tak dapat di negeri alangkah baiknya jika saya kuliah di swasta hehehe. Namun, saat saya ikut tes yang kelima di sebuah kampus di daerah Depok akhirnya kesabaran saya membuahkan hasil dan saya diterima di perguruan tinggi negeri di daerah Depok. Sempat putus asa, namun akhirnya saya bangkit kembali dan bisa merasakan jadi anak kuliahan. Hmmm...berhubung jarak antara Jakarta - Depok cukup lumayan juga, dan pada waktu saya dulu tiket kereta api waktu dulu tidak semurah sekarang dan untuk keretanya pun kalau sekarang ada setiap saat. Pada akhirnya, saya memutuskan untuk ngekost. Jujur saja, sebelum saya memutuskan untuk ngekost, banyak sekali pertimbangan yang harus saya pikirkan, soalnya saya termasuk anak rumahan yang tak bisa jauh dari mama hehehe (pada waktu itu). Akhirnya, saya memutuskan umtuk ngekost. Dan sekarang.... merindukan jadi anak kostan lagi. Mau tahu kenapa sekarang saya merindukan jadi anak kostan lagi??


Awal dulu ketika menjadi anak kostan yaitu kaget dan menangis. Kok langsung menangis? Menangis, karena sekarang tak ada lagi kalau mau makan tinggal bilang ataupun kalau mau berangkat ke kampus dibangunin mama. Dan yang paling penting adalah ketika harus beradaptasi dengan lingkungan kostan. Suasana kostan dan rumah itu berbeda sekali. Peristiwa itu hanya berjalan dalam sepekan saja, dan akhirnya saya bisa beradaptasi juga. Merasakan jadi anak kostan yang belajar mandiri dalam segala hal, yang biasanya kalau mau makan tinggal bilang sama mama, sekarang harus jalan dulu ke warteg baru bisa makan...hehehe. Dimana jadi anak kostan identik dengan "mandiri" dimulai dari makan, nyuci, gosok hingga makan pun sendiri*eh



Hampir 3 tahun saya jadi anak kostan, ada suka dan duka selama jadi anak kostan. Untuk rasa sukanya, kita bisa belajar mandiri dan bertanggung jawab untuk diri sendiri. Pernah suatu saat, saya saking sukanya sama Sheila On 7, sampai rela nonton konsernya dan gak pulang ke rumah padahal itu weekend hehehe. Intinya, bisa kelayapan namun masih ada batasannya dan tanggung jawabnya. Kini....saya rindu jadi anak kostan, sebenarnya saya rindu kebebasan dalam arti bisa kemana-mana namun masih ada batasan tanggung jawab juga. Apalagi jika bulan puasa, pernah suatu ketika kita sekotan telat bangun sahur alhasil cuma minum aja dan ke warteg pun sudah kehabisan makanan dan saat buka puasa itu seru, kita main samper-samperan ke kamar tetangga untuk mencari makanan waktu buka. Kini selama sudah kerja, saya tak ada waktu lagi kelayapan hehehehe. Saya rindu jadi anak kostan (lagi)...................



Bersyukur sih, sekarang bisa menghemat biaya kostan untuk menabung / yang lainnya, bisa merasakan kerja gak perlu ngekost dan masih tinggal sama keluarga itu nyaman hehhe. Kalau kamu sekarang masih setia ngekost atau masih tinggal sama orang tua?


15 komentar:

  1. Emang seru ya jd anak kost an mak..semua2 sendiri..klo puasa gini sore2 pada kluar kandang deh berburu menu buka puasa ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halooo, Kak! Yuk, ikutan ekspedisi jelajah Kalimantan gratis dengan ikutan lomba blognya di http://bit.ly/terios7wonders2015 #Terios7Wonders

      Jangan sampai ketinggalan, ya!

      Hapus
    2. Iya mbak, buka dan sahur bareng" :)

      Hapus
  2. ngekost itu seru, seneng. belajar hidup susah juga :D
    beruntung pernah merasakan hidup ngekost :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, banyak pengalaman berharga :)

      Hapus
  3. seru ya ngekos apalagi kalau uang sudah mepet pasti ada ide kreatif untuk bisa makan enak terus

    BalasHapus
  4. Jadi inget lagu jaman dulu, "nasib anaaaak kost...". Ngekos itu seru....

    BalasHapus
  5. Kalau saya, dari kuliah sampai sekarang malah jadi anak kost teruus~ rindu jadi anak rumahan nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pulang mas ke rumah, mumpung pas momentnya lebaran :)

      Hapus
  6. Nge kost itu, belajar menghadapi masalah, belajar beradaptasi, belajar mengambil keptusan ya mba
    Banyak pengalaman tak nyaman, namun itu berharga sebagai pengalaman

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, pengalaman yang berharga :)

      Hapus
  7. Ngekos itu salah satu fase hidup yg ga terlupakan hahahaha!
    Banyak suka duka, yg dominan si suka ya. Bisa mandiri, ngatur diri sendiri. Soalnya kalo dirumah ga bisa seenaknya ngatur diri sendiri hihihi (curcol)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa, benar banget mbak :) banyak pelajaran berharga hehehe

      Hapus

Yuk berkomentar di blog saya, saling berbagi informasi untuk orang lain juga :)

Terima kasih sudah berkunjung, tunggu kunjungan balik saya di blog kalian ya :D